Skip to main content

Cerita Asli Iron Man Versi Komik, Lengkap

Anthony Edward "Tony" Stark lahir di Long Island, New York, dari Howard Anthony Stark dan Maria Collins Carbonell Stark. Di masa mudanya, Tony Stark adalah anak muda yang dewasa sebelum waktunya. Ketika Tony berusia 7 tahun ia dikirim ke sekolah asrama, dan selama pengalaman ini ia menemukan orang-orang yang sulit diajak berteman. Saat itulah dia menjadi terpesona oleh teknologi. Pada usia 15 tahun Tony telah terdaftar di MIT (Institut Teknologi Massachusetts) di Boston, Massachusetts. Dia lulus di puncak sebagai juara kelas pada usia 19 dengan master ganda dalam fisika dan teknik.

Pada usia 21, orang tuanya tewas secara tragis dalam kecelakaan mobil. Setelah itu, Tony mewarisi Stark Industries, mega-konglomerat yang tak tertandingi yang sebagian besar memproduksi senjata untuk militer Amerika Serikat. Salah satu proyek pertamanya sebagai CEO baru adalah membeli pabrikan yang mendesain mobil orang tuanya dan memiliki sistem rem yang salah, yang tampaknya menjadi penyebab kematian mereka, dirancang ulang untuk mencegah insiden lebih lanjut, sehingga menyelamatkan banyak nyawa. Tidak diketahui Stark, dalang sebenarnya dari kematian orang tuanya adalah langkah bisnis oleh Republic Oil (kemudian berganti nama menjadi Roxxon Oil). Karena tidak memiliki keterampilan bisnis, Tony mempromosikan sekretaris Pepper Potts untuk menjadi asisten eksekutifnya dan mempercayakan sebagian besar pekerjaannya padanya sehingga ia dapat menghindari apa yang dilihatnya sebagai beban.

Selama perang di Afghanistan, Stark berada di salah satu pabrik amunisinya menguji teknologi baru untuk militer namun ia terluka oleh ranjau darat miliknya yang membawa pecahan peluru menusuk di dekat jantungnya. Tony kemudian ditangkap oleh pasukan teroris lokal bernama Wong-Chu (antek Mandarin) dan dipaksa di bawah ancaman untuk membuat senjata kiamat dengan tawanan lain yaitu fisikawan pemenang penghargaan Nobel terkenal, Yin Sen. Shrapnel (pecahan rudal) itu akan memasuki jantungnya dan membunuhnya, tetapi ia dan fisikawan menciptakan reaktor arc yang menjauhkan pecahan peluru itu dari jantungnya. Sebagai gantinya, Tony membangun baju zirah untuk membantu dirinya lolos dari penawanan. Dalam kejadian itu, Stark melawan pasukan teroris dan anak buahnya dan membalas kematian Yin Sen, sehingga Iron Man lahir.

Penciptaan Iron Man


Tony Stark membuat penampilan pertamanya di Tales of Suspense # 39 pada tahun 1963. Dia diciptakan oleh Stan Lee, Larry Lieber, Don Heck, dan Jack Kirby. Karakter Tony secara nyata didasarkan pada kehidupan asli playboy kaya dan sukses Howard Hughes. Dapat dikatakan bahwa Iron Man melambangkan meritokrasi kapitalisme. Pada 1960-an ketika Iron Man diciptakan, ancaman Komunisme dari Uni Soviet sangat besar. Iron Man tidak hanya melawan komunis dan orang-orang dari Blok Timur, tetapi ia mengirim pesan bahwa hal-hal besar dapat dicapai melalui penyelamatan, risiko dan kerja keras, yang bertentangan dengan kisah asal-usul Spider-Man setahun sebelumnya dimana Peter Parker memperoleh kekuatan dari gigitan laba-laba.

Evolusi Karakter

Ketika Marvel muncul kembali di kancah buku komik di Zaman Perak (ada yang mengatakan kemunculan kembali Marvel menandai awal Zaman Perak Komik) faktor besar dalam popularitas mereka adalah membuat karakter yang mudah terkait. Dalam banyak kasus, tokoh ini berbentuk pahlawan remaja yang orang lain merasakan empati (karena pada saat itu pembaca terutama untuk mereka yang berusia lebih muda.) Pahlawan tersebut termasuk X-Men dan Spider-Man. Ketika datang untuk menggambarkan karakter yang lebih dewasa, masih ada penekanan pada penggambaran kemanusiaan karakter sebanyak sifat heroik mereka. Dalam kasus Tony Stark, ini pada dasarnya mengambil dua aspek yang berbeda. Dia harus memerangi alkoholisme dan mengatur kembali perusahaannya agar tidak menjadi pencatut perang lagi. Sepanjang sejarah penerbitannya, ia harus berurusan dengan kedua aspek kehidupannya.

James Rhodes

Setelah melarikan diri dari wilayah musuh, Tony bertemu dan berteman dengan pilot James Rhodes yang telah ditembak jatuh di helikopternya. Dengan bekerja bersama, mereka dapat melarikan diri dan setelah tiba di Amerika Serikat, Tony memutuskan untuk terus menjadi Iron Man untuk melawan ketidakadilan. Dia percaya bahwa dia memiliki waktu terbatas untuk hidup karena cederanya, dan karena itu ingin memanfaatkannya sebaik mungkin. Oleh karena itu, ia mulai membuat perbaikan besar pada teknologi armor Iron Man sebagai kekuatannya.

Identitas Rahasia

Ketika Tony akhirnya mengakui identitas Iron Man kepada tunangannya, Joanna Nivena, dia mendorongnya untuk menggunakan baju besi itu untuk menjadi pahlawan super dan menyelamatkan nyawa. Iron Man mulai memantapkan dirinya sebagai salah satu pahlawan super paling terkemuka di AS, tetapi ketika menghentikan ancaman singa dan harimau dari sirkus, Tony melihat bagaimana baju zirahnya menakuti orang-orang yang ia bela. Bertanya pada teman kencannya, Marion, apa yang akan dia lakukan jika dia adalah Iron Man, Tony mengecat armornya dengan emas stainless. Tony Stark membuat publik pada umumnya percaya bahwa dia tidak lebih dari seorang playboy kaya sementara identitasnya sebagai Iron Man akan tetap menjadi rahasia. Karena Iron Man sering terlihat di Stark Industries, Tony mengedarkan gagasan bahwa Iron Man adalah pengawal pribadinya. Stark, tentu saja, masih memiliki kondisi jantungnya yang berarti bahwa setiap hari berpotensi menjadi hari terakhirnya. Beruntung baginya, kondisi jantungnya diketahui publik dan ia akhirnya disembuhkan melalui transplantasi jantung buatan.

Ketika menguji mobil balap "Stark Special" -nya, Tony terluka dalam kecelakaan, tetapi diselamatkan pada menit terakhir oleh mantan petinju Harry "Happy" Hogan. Untuk membayar Happy, Tony mempekerjakannya sebagai sopir, meskipun Happy menjadi lebih seperti pengawal, membenci Iron Man. Pada saat yang sama, mantan ilmuwan Stark Industries Gregor Shapanka mengancam Tony sebagai Jack Frost (kemudian berganti nama menjadi Blizzard), seorang penjahat yang bisa menghasilkan es. Happy sering mencoba bermain untuk mendapat cinta dari Pepper Potts, tetapi dia lebih tertarik pada Tony. Namun, karena jantung Tony bisa gagal kapan saja, dia tidak ingin mengikatkan diri pada hubungan yang serius karena dia bisa mati secara tak terduga. Happy tetap sangat setia kepada Tony, memberi tahu Iron Man langsung bahwa jika dia telah menyakiti Tony, dia akan menyesal selama periode di mana Iron Man dianggap telah membunuh Tony. Dia bahkan hampir mati ketika mengirimkan perangkat ke Iron Man yang akan menghentikan Titanium Man.

Pembentukan Avengers

Ketika Loki menjebak Hulk karena menghancurkan sebuah kereta dengan harapan Thor akan melawannya, teman Hulk, Rick Jones mengirim pesan kepada Fantastic Four untuk meminta bantuan mereka. Loki kemudian mengalihkan pesan ke Thor. Apa yang tidak disadarinya adalah bahwa Iron Man, Ant-Man dan Wasp juga telah mencegatnya. Setelah Thor, Hulk, Ant-Man, The Wasp dan Iron Man mengalahkan Loki bersama-sama, Ant-Man menyarankan agar mereka berlima tetap bersama sebagai sebuah tim, dan Wasp menjuluki mereka sebagai Avengers. Tak lama setelah itu, setelah bertarung dengan Space Phantom, Hulk memutuskan untuk berhenti karena dia pikir tidak ada yang percaya padanya. Sementara dalam mengejar Hulk dan Namor (yang telah bekerja sama dengannya), para Avengers mendatangi Kapten Amerika, seorang pejuang Perang Dunia II yang legendaris. The Avengers menerimanya ke dalam barisan mereka, dan ia menjadi teman dekat dengan Iron Man. Iron Man bahkan memberi transistor kepada Captain America untuk mengendalikan perisainya, meskipun Kapten Amerika kemudian membuangnya karena mereka merusak keseimbangan perisai. Setelah bertarung dengan Masters of Evil asli yang berakhir dengan Baron Heinrich Zemo terbunuh, Iron Man, Giant-Man, Wasp dan Thor semua memutuskan untuk pergi karena mereka perlu istirahat. Kapten Amerika tetap bertahan dan menjadi pemimpin baru para Avengers, yang sekarang terdiri dari dirinya sendiri, Hawkeye, Quicksilver, dan Penyihir Scarlet.

Pertemuan Awal

Ketika Tony menjadi sasaran penjahat misterius Mr. Doll, yang memaksa jutawan untuk memberikan dana mereka kepadanya, ia benar-benar tidak berdaya melawan kekuatan Mr Doll untuk menyebabkan rasa sakit menggunakan boneka mistik (mirip dengan voodoo). Untuk mengalahkan Tuan Doll, Tony benar-benar mendesain ulang baju besinya menjadi baju pelindung ringan daripada Armor yang sebelumnya berat dan tebal. Dengan baju besi baru ini, ia mampu mengalahkan Tuan Doll dalam pertandingan ulang.

Iron Man awalnya berperang terutama melawan musuh yang merupakan ancaman baginya atau perusahaannya, seperti The Mandarin, The Melter, The Ghost, dan Spymaster. Dia juga berperang melawan musuh-musuh komunis (1960-an, ketika Iron Man pertama kali debut, adalah masa anti-komunisme yang tak tertandingi) seperti The Crimson Dynamo, (yang pertama yang akan membelot ke AS dan kemudian menyerahkan hidupnya untuk menghentikan Crimson Dynamo kedua) Black Widow (yang nantinya akan membelot ke AS), The Titanium Man, dan lainnya. Iron Man juga salah satu anggota pendiri Avengers dan, dengan kekayaan Tony, ia dapat mendanai tim melalui Yayasan Maria Stark, sebuah organisasi amal nirlaba yang diberi nama sesuai dengan almarhum ibunya. Dia juga menyumbangkan penggunaan rumah masa kecilnya yang menjadi Avengers Mansion, dikelola oleh Edwin Jarvis.

Alkoholisme

Seiring waktu, Tony berevolusi menjadi individu yang lebih kompleks dan rentan karena kehidupan gandanya sebagai superhero menyebabkannya banyak masalah pribadi. Dia menjadi korban pengambilalihan perusahaan, dan akan kehilangan dan membangun kembali kekayaannya beberapa kali. Tony juga pada akhirnya akan kecanduan alkohol ketika dia menemukan bahwa SHIELD, yang sebelumnya dia dukung, berusaha membeli saham pengendali di perusahaannya, sehingga memastikan pengembangan senjatanya yang berkelanjutan untuk mereka.

Belakangan, Tony akan bangkrut dan kehilangan tempat tinggal ketika kehilangan perusahaannya karena saingannya, Obaja Stane, yang telah memanipulasinya selama beberapa waktu. Selama acara ini, temannya James "Rhodey" Rhodes bahkan mengambil jubah Iron Man. Stark akan mulai membangun kembali kekayaannya ketika ia menciptakan sebuah perusahaan bernama Circuits Maximus, yang berspesialisasi dalam teknologi komputer. Sementara ini terjadi, Rhodes perlahan-lahan menjadi marah saat menggunakan baju besi Iron Man karena antarmuka yang unik dirancang untuk sistem saraf Stark, dan bukan miliknya. Dia akhirnya menyerah dan mengamuk. Ini menyebabkan Tony menggunakan baju besi prototipe yang belum selesai untuk menghentikan Rhodey agar tidak menyebabkan kerusakan lagi.

Tony Mencari Bantuan.

Setelah kejadian ini, Rhodes berulang kali mencoba meyakinkan Tony untuk melanjutkan armor Iron Man tetapi dia terus menolak. Sekarang agak takut dengan alkoholisme masa lalunya dan bagaimana Stane mengambil keuntungan darinya, Tony merasa bahwa dia semakin bergantung pada baju zirah itu, sementara dia "membusuk" di dalam. Akibatnya, Tony tidak merasa layak dengan baju zirah berteknologi tinggi yang digunakan dan bergantung pada baju zirah yang secara visual tampak hampir persis sama dengan baju abu-abu aslinya (tapi yang jauh lebih canggih). Ketika Tony terus memerangi kejahatan dalam gugatan ini, Stane menyadari bahwa Tony tidak kalah seperti yang ia perkirakan, dan berulang kali mencoba berbagai taktik untuk menghancurkan Tony dan membuatnya tenggelam dalam alkoholisme sekali lagi. Ini semua memuncak di Stane menculik banyak sekutu dan teman Tony, dan mengebom Sirkuit Maximus. Akibat pemboman ini, Rhodes terluka terlalu parah untuk menggunakan baju zirahnya, dan teman Tony Morley Erwin terbunuh. Obadiah Stane salah berasumsi bahwa sebagai akibat dari semua intriknya, Tony akan merasa bahwa ia telah gagal dan mulai minum lagi untuk mengatasinya.

Nasib Akhir Silver Armor & Stane

Sebaliknya, Tony selesai mengembangkan baju besi baru (dijuluki Silver Centurion) yang telah dikerjakannya selama berbulan-bulan, dan berhadapan langsung dengan Stane. Stane menggunakan baju zirahnya sendiri, yang ia sebut Iron Monger, untuk melawannya sebagai reaksi. Meskipun Stane memiliki banyak cara di mana ia berencana untuk mengalahkan Stark, Tony mengatasi setiap rintangan dan berhasil membuat Stane berlari. Akibatnya, Stane bunuh diri dengan melepas helmnya dan meniup kepalanya dengan sinar repulsor di gauntlet-nya, karena ia akhirnya menemukan musuh yang tidak bisa dikalahkannya.

Perang Armor

Dengan begitu banyak orang mendapatkan akses ke desain baju besinya, Tony harus mencari cara untuk menghentikan semua penyalahgunaan teknologi baju besinya. Tony akan mengembangkan cara untuk menonaktifkan baju besi orang lain yang menggunakan teknologi berdasarkan desainnya dan dengan demikian memulai Perang Armor. Tony bahkan akan menonaktifkan teknologi lapis baja SHIELD yang dikenal sebagai Mandroid yang ia rancang untuk penggunaannya, yang menyebabkan Pemerintah AS mengejar Iron Man sebagai musuh publik # 1 dan ancaman terhadap keamanan nasional. Tony menghindari penangkapan dengan membodohi mereka agar percaya bahwa Iron Man telah nakal. Namun teman baik Tony, baik di dalam maupun di luar baju besi, Kapten Amerika tidak tertipu dan mencoba membujuk Tony untuk mengambil Pemerintah AS. Tony pura-pura patuh tetapi, pada akhirnya, melanjutkan perang salibnya, bahkan melangkah dengan menyetrum Kapten Amerika begitu dia mencoba menghentikannya secara fisik. Meskipun Cap tidak terluka parah dengan cara apa pun, ini menciptakan beberapa gesekan antara keduanya yang berlangsung cukup lama. Tony kemudian menyerang Stingray, seorang pegawai pemerintah lapis baja dan sekutu para Avengers. Dia menyadari kesalahannya setelah menemukan bahwa pakaian Stingray tidak berasal dari teknologi yang dicuri, dan akhirnya "menembak" Iron Man untuk mendapatkan pers dan publik dari punggungnya.

Selama pertempuran dengan Firepower, lawan lapis baja terakhir menggunakan teknologinya, Tony memalsukan kematian si Iron Man. Setelah kalah melawan Firepower, Stark memulihkan diri dan mulai mengerjakan beberapa peningkatan. Akhirnya, Tony mengalahkan Firepower ketika dia kembali beraksi dalam baju besi Iron Man baru, sekarang mengklaim sebagai orang yang sama sekali berbeda di bawah baju besi. Taktik ini menimbulkan kecurigaan dan menyebabkan ketidakpercayaan besar, terutama ketika dia mencoba untuk "bergabung kembali" dengan para Avengers.

War Machine

Sementara Stark terus menggunakan baju besi Iron Man ia menemukan bahwa desain antarmuka yang menyebabkan kerusakan parah pada sistem sarafnya. Dia mulai mengendalikan Armor Iron Man dari jarak jauh, tetapi setelah misi yang gagal melawan Masters of Silence, dia menyadari bahwa mengendalikan armor Iron Man tidak seefektif berada di dalamnya. Hal ini menyebabkan Tony merancang War Machine Armor, yang sebelumnya dijuluki sebagai "Variable Threat Response Battle Suit." Sistem sarafnya akan terus memburuk, bahkan ke titik di mana itu mengancam jiwa. Tony harus memalsukan kematiannya sendiri dan dimasukkan ke dalam animasi yang ditangguhkan untuk bertahan hidup. Bahkan teman-teman dekat seperti James Rhodes tidak menyadari kematiannya yang dipalsukan, dan ketika ia kemudian mengungkapkan penipuan itu akan menyebabkan keretakan serius dalam hubungan mereka. Juga selama waktu ini, James Rhodes akan mengawasi perusahaan dan melanjutkan karier Iron Man dengan menggunakan "Variable Threat Response Battle Suit."

Tentu saja akhirnya Tony akan bangkit dan bertahan hidup dengan chip yang diprogram dan ditanamkan pada dirinya sendiri. Rhodes yang marah mengambil "Variable Threat Response Battle Suit" dan memulai karirnya sendiri sebagai pahlawan yang dikenal sebagai War Machine. Tony melanjutkan karir pahlawan supernya dan akhirnya berseteru dengan Avengers setelah Perang Kree / Syiah, sehingga dia berhenti dari tim. Tony akan membuat grup baru bernama Force Works, tetapi akhirnya meninggalkan tim itu juga karena ada yang terjatuh. Setelah beberapa waktu, Iron Man akan memutuskan untuk berdamai dengan para Avengers dan dia bergabung kembali dengan mereka.

Persimpangan

Tony Stark kemudian terungkap sebagai pengkhianat tanpa disadari terhadap Avengers saat berada di bawah kendali Kang Sang Penakluk, yang telah menggunakan Stark sebagai agen penyamaran yang tidak rela selama beberapa tahun. Kang menggunakan Iron Man untuk membunuh banyak nyawa tak berdosa dan pahlawan lainnya, seperti Rita DeMara, dan rekan satu tim Avengers lainnya. The Avengers melakukan perjalanan kembali pada waktunya untuk merekrut seorang remaja Tony Stark untuk melawan Tony yang sekarang, dan Kang. Remaja Tony mampu mencuri baju besi Iron Man dari dirinya yang lebih tua dan menggunakannya dalam pertempuran melawannya. Selama pertempuran, Tony Stark saat ini akan mendapatkan kembali ingatannya dan menyadari apa yang terpaksa dia lakukan. Akibatnya, dia akhirnya mengorbankan dirinya untuk membunuh Kang. Remaja Tony Stark akan tetap di garis waktu sekarang setelah kematian Iron Man, dan melanjutkan hidupnya sebagai Iron Man baru. Adapun perusahaan Stark, itu dijual ke saingan Jepang bernama Fujikawa Industries.

Onslaught & Heroes Reborn

Sayangnya untuk remaja Tony, Onslaught tiba segera setelah itu dan mencegahnya mendapatkan kontrol yang lebih besar atas hidupnya. Dalam pertempuran terakhir, banyak pahlawan Marvel Universe, termasuk remaja Tony, mengorbankan diri untuk mengalahkan Onslaught. Beruntung bagi mereka, Franklin Richards telah menciptakan alam semesta dengan semua pahlawan di dalamnya. Di sana, asal-usul Iron Man direstart dalam lingkungan yang lebih modern di mana ia menghadapi musuh seperti Hulk, Mandarin dan Madame Hydra.

To Be Continued ....



Salam dari Terketik : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. Terketik berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke lionitalestari@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar