Skip to main content

Aplikasi Kultur Jaringan pada Tanaman

Kultur jaringan awalnya dimulai pada tanaman anggrek sebagai proyek percontohan. Kultur jaringan terus berkembang hingga sekarang banyak digunakan pada berbagai contoh tanaman yang dianggap bermanfaat bagi manusia.

Penemuan Teknik Kultur Jaringan pada Tanaman

Pada tahun 1965, ahli botani Prancis George Morel berusaha untuk mendapatkan tanaman anggrek bebas virus ketika ia menemukan bahwa tunas kecil dapat dikembangkan menjadi planlet lengkap dengan cara budidaya mikro pada tanaman. Ini adalah awal dari kultur jaringan.

Setelah itu, pada 1970-an negara-negara maju mulai melakukan eksploitasi komersial pada teknologi kultur jaringan ini. Kultur Jaringan memasuki dunia internasional pada 1980-an. Teknik kultur jaringan sebelumnya digunakan untuk mengembangkan tanaman hias dan tanaman berbunga untuk diekspor.

Teknik kultur jaringan masih terbatas selama bertahun-tahun pada uji laboratorium dan umumnya hanya mengundang minat akademisi. Tetapi di sebagian besar negara berkembang, kekurangan biomassa dan kebutuhan energi yang terus meningkat menciptakan kebutuhan untuk mengeksplorasi teknologi memperbanyak tanaman secara massal dengan kultur jaringan.

Tanaman yang cocok Untuk Kultur Jaringan

Kultur jaringan atau metode kloning massa spesies tanaman secara elit dilakukan untuk meningkatkan produktivitas lahan. Tanaman dimodifikasi atau diadaptasi untuk diperbanyak dalam skala besar. Spesies tanaman yang dipilih untuk kultur jaringan harus memenuhi dasar sebagai berikut.

  • Spesies tanaman yang memiliki masalah regenerasi, khususnya karena masalah benih atau perkecambahan yang buruk (seperti pada tanaman Anogeissus dan bambu). Dalam kasus ini, biji yang dikumpulkan dari tanaman unggul digunakan untuk memulai kultur.
  • Spesies tanaman yang sangat bervariasi dalam sifat yang diinginkan, yaitu tanaman Eucalyptus. Tanaman yang dipilih ditandai dari populasi varian untuk sifat yang diinginkan seperti ketahanan terhadap penyakit, batang lurus, produktivitas yang lebih tinggi, dll. 
  • Spesies tanaman dari jenis kelamin tertentu yang memiliki kepentingan komersial, misalnya tanaman betina pepaya dan tanaman jantan asparagus


Dalam kultur jaringan sel, jaringan, dan organ tanaman dipisahkan. Sel-sel yang terpisah ini tumbuh terutama dalam wadah dengan media nutrisi di bawah kondisi suhu dan cahaya yang terkendali. Tanaman yang dikultur membutuhkan sumber energi dari gula, garam, beberapa vitamin, asam amino, dll. Semuanya disediakan dalam media nutrisi.

Dari bagian yang dibudidayakan ini, embrio atau tunas pucuk dapat berkembang, yang kemudian tumbuh menjadi planlet yang sama sekali baru. Demikian pula, bagian organ atau jaringan tanaman dapat dikultur dalam media kultur. Umumnya, hal ini dapat memunculkan massa sel yang tidak terorganisir yang disebut kalus (jaringan lunak yang terbentuk di atas permukaan tanaman yang terpotong).

Planlet kultur jaringan pada tanaman memiliki efisiensi fotosintesis yang buruk dan tidak memiliki mekanisme yang tepat untuk mengatasi kehilangan air. Tanaman ini perlu diperkeras secara bertahap dengan menggerakkan mereka sepanjang gradien kelembaban di rumah kaca.

Setelah tanaman ini berada di bidang penelitian, mereka dievaluasi dalam kondisi lapangan dan data dikumpulkan setiap 6 bulan. Sejumlah besar tanaman kultur jaringan yang telah tumbuh menjadi pohon sangat seragam dan menunjukkan peningkatan produksi biomassa dibandingkan tanaman konvensional.

Manfaat Kultur jaringan pada tanaman

Berikut adalah beberapa manfaat kultur jaringan pada tanaman :

Mikropropagasi

Perkalian vegetatif cepat dari bahan tanaman berharga untuk pertanian, hortikultura, dan kehutanan.

Produksi tanaman bebas penyakit

Ketika puncak pucuk digunakan untuk multiplikasi oleh kultur jaringan, kita mendapatkan tanaman bebas penyakit karena meristem apikal pucuk, sekelompok sel pembagi di ujung batang atau akar, bebas dari patogen.

Pemuliaan tanaman

Kultur jaringan juga telah berhasil digunakan dalam program pemuliaan tanaman.

Produksi tanaman tahan penyakit dan hama

Tanaman yang tumbuh dari kultur jaringan biasanya melewati fase kalus dan menunjukkan banyak variasi. Ini menunjukkan beberapa karakteristik agronomi seperti toleransi terhadap hama, penyakit, dll.

Contoh Kultur Jaringan pada Tanaman Wortel

Berikut ini adalah contoh kultur jaringan pada tanaman wortel. Tanaman wortel merupakan jenis tanaman umbi-umbian yang sering digunakan untuk sayuran. Tanaman wortel cocok untuk dilakukan kultur jaringan untuk mempermudah perbanyakan tanaman. Gambar berikut ini akan menjelaskan proses kultur jaringan pada tanaman wortel.


Demikianlah mengenai Aplikasi Kultur Jaringan pada Tanaman. Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan.

Sumber : http://edugreen.teri.res.in/explore/bio/tissue.htm
Salam dari Terketik : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. Terketik berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke lionitalestari@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar