Skip to main content

Unsur-unsur Sistem Pemasaran

Unsur-unsur sistem pemasaran merupakan hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan keputusan manajemen pemasaran. Manajemen memiliki lima fungsi yang berbeda dan masing-masing membutuhkan dukungan dari sebuah ( Manajemen Informasi Sistem) MIS. Ini adalah: perencanaan, pengorganisasian, koordinasi, keputusan dan pengendalian. Sistem informasi harus dirancang untuk memenuhi cara di mana manajer cenderung untuk bekerja.

Penelitian menunjukkan bahwa seorang manajer terus membahas berbagai macam tugas dan mampu menghabiskan waktu yang relatif singkat pada masing-masing. Mengingat sifat dari pekerjaan, manajer cenderung mengandalkan informasi yang tepat waktu dan lisan (karena ini dapat diasimilasikan dengan cepat), bahkan jika hal ini mungkin kurang akurat sistem informasi maka lebih formal dan kompleks. Manajer bermain setidaknya tiga peran terpisah: interpersonal, informasi dan pengambilan keputusan. MIS, dalam bentuk elektronik atau lainnya, dapat mendukung peran-peran dalam berbagai derajat.

MIS memiliki kekurangan dalam memberikan kontribusi dalam hal informasi peran seorang manajer daripada dua lainnya. Tiga tingkat pengambilan keputusan dapat dibedakan satu sama lain: strategis, kontrol (atau taktis) dan operasional. Sekali lagi, MIS harus mendukung setiap tingkat. Keputusan strategis adalah khas satu kali situasi.

Keputusan strategis memiliki implikasi untuk mengubah struktur organisasi dan karena itu MIS harus memberikan informasi yang tepat dan akurat. Keputusan kontrol menangani masalah kebijakan yang luas dan keputusan operasional menyangkut manajemen bauran pemasaran organisasi.

Unsur-unsur Sistem Pemasaran

Sebuah sistem informasi pemasaran memiliki empat komponen: sistem pelaporan internal, sistem riset pemasaran, sistem intelijen pemasaran dan model pemasaran.

Laporan internal 

Semua perusahaan yang telah beroperasi untuk jangka waktu nave banyak informasi. Namun, informasi ini sering tetap kurang dimanfaatkan karena terkompartementalisasi, baik dalam bentuk seorang pengusaha individu atau di departemen fungsional bisnis yang lebih besar. Artinya, informasi biasanya dikategorikan menurut sifat sehingga ada, misalnya, keuangan, produksi, tenaga kerja, pemasaran, dan logistik cadangan penyangga data.

Seringkali pengusaha, atau personil yang bekerja di berbagai departemen fungsional memegang potongan-potongan data, tidak melihat bagaimana itu bisa membantu pembuat keputusan dalam bidang fungsional lainnya. Demikian pula, pengambil keputusan dapat gagal untuk menghargai bagaimana informasi dari bidang fungsional lainnya bisa membantu mereka dan karena itu tidak memintanya.

Catatan internal yang memiliki nilai langsung terhadap keputusan pemasaran adalah: pesanan yang diterima, kepemilikan saham dan faktur penjualan. Ini adalah tetapi beberapa catatan internal yang dapat digunakan oleh manajer pemasaran, tetapi bahkan ini set kecil catatan mampu menghasilkan banyak informasi. Di bawah ini, adalah daftar dari beberapa informasi yang dapat diturunkan dari faktur penjualan.
  • Jenis Produk, ukuran dan jenis paket dengan wilayah
  • Jenis Produk, ukuran dan jenis kemasan menurut jenis rekening
  • Jenis Produk, ukuran dan jenis kemasan oleh industri
  • Jenis Produk, ukuran dan jenis paket oleh pelanggan
  • Rata-rata nilai dan / atau volume penjualan dengan wilayah
  • Rata-rata nilai dan / atau volume penjualan menurut jenis rekening
  • Rata-rata nilai dan / atau volume penjualan oleh industri
  • Rata-rata nilai dan / atau volume penjualan dengan orang penjualan
Dengan membandingkan pesanan yang diterima dengan faktur perusahaan dapat menetapkan sejauh mana itu adalah menyediakan tingkat yang dapat diterima dari layanan pelanggan. Dengan cara yang sama, membandingkan catatan cadangan penyangga dengan pesanan yang diterima membantu perusahaan memastikan apakah sahamnya sejalan dengan pola permintaan saat ini.

Riset pemasaran 

Topik umum penelitian pemasaran telah dikenakan perdana 'dari buku teks dan hanya kebutuhan yang lebih sedikit untuk ditambahkan di sini. Riset pemasaran adalah pencarian proaktif untuk informasi. Artinya, perusahaan yang mengutus studi ini tidak jadi untuk memecahkan masalah pemasaran yang dirasakan.

Dalam banyak kasus, data dikumpulkan dengan cara yang bertujuan untuk mengatasi masalah yang terdefinisi dengan baik (atau masalah yang dapat didefinisikan dan dipecahkan dalam program studi).

Bentuk lain dari riset pemasaran pusat tidak ada masalah pemasaran yang spesifik tetapi merupakan upaya untuk terus memantau lingkungan pemasaran. Latihan-latihan pemantauan atau pelacakan adalah studi penelitian berkelanjutan pemasaran, sering melibatkan panel petani, konsumen atau distributor dari mana data yang sama dikumpulkan secara berkala. Sementara studi ad hoc dan penelitian pemasaran terus menerus berbeda dalam orientasi, namun mereka sama-sama proaktif.

Intelijen Pemasaran

Intelijen pemasaran adalah seperngkat prosedur dan sumber yang digunakan oleh para manajer untuk memperoleh informasi harian mengenai perkembangan di lingkungan pemasaran.

Model Pemasaran

Ada dua model pemasaran yang dibedakan berdasarkan cara dan interaksinya dengan konsumen. Berikut adalah dua model pemasaran :

Pemasaran langsung 

Merupakan sebuah strategi untuk mem promosikan  produk atau  jasa yang ditujukan untuk memengaruhi tindakan konsumen. Penjualan langsung (hardsell) lebih menekankan pengambilan keputusan yang didasarkan atas rasional atau karena adanya keuntungan tambahan yang diberikan suatu  produk. Wujud dari penjualan langsung (hard sell) dapat ditemui dalam bentuk  promosi penjualan (sales promotion), penjualan  pribadi (personal selling), penjualan langsung (direct response marketing), sertamerchandising dan point of  purchase.

Kelebihan dari penjualan langsung ini adalah mampu meningkatkan  jumlah  penjualan dengan segera. Sedangkan, kelemahannya adalah hanya dapat dilakukan pada konsumen yang sudah menggunakan produk tersebut dan bukan untuk menarik  pengguna  baru. Sistem penjualan langsung seperti ini tidak dapat mewujudkan kesetiaan (loyalitas) konsumen terhadap suatu merek produk.

Pemasaran tidak langsung

merupakan strategi untuk mempromosikan suatu  produk atau jasa yang ditujukan untuk menyentuh pikiran dan perasaan konsumen. Wujud  penjualan tidak langsung (Soft-sell) dapat ditemui dalam bentuk iklan, humas, tanggung jawab sosial perusahaan (corporate social responsibility), dan  pemasaran interaktif via internet secara tidak langsung.

Kelebihan dari penjualan tidak langsung ini adalah konsumen akan lebih setia (loyal) terhadap suatu merek dikarenakan informasi yang mereka peroleh sebelum membeli  produk tersebut telah masuk dalam pikiran dan hati konsumen. Selain itu, konsumen memiliki kesempatan untuk memikirkan secara matang sebelum mem beli suatu produk. Sedangkan, kelemahannya adalah peningkatan jumlah penjualan akan berlangsung relatif lambat dikarenakan banyaknya pertimbangan yang dilakukan konsumen sebelum membeli suatu produk.

Demikianlah mengenai Unsur-unsur Sistem Pemasaran semoga bermanfaat dan menambah wawasan bagi pembaca.
Salam dari Terketik : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. Terketik berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke lionitalestari@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar