Skip to main content

Passive Income atau Pendapatan Pasif


Pernah mendengar passive income atau penghasilan pasif atau pendapatan pasif ? Bagaimana bisa orang hidup dengan mengandalkan penghasilan pasif ? Berikut adalah penjelasnya.

Pendapatan pasif berbeda dari pendapatan yang diperoleh dan pendapatan portofolio dalam berbagai cara. Pendapatan pasif umumnya didefinisikan sebagai aliran pendapatan yang diperoleh dengan sedikit usaha, dan ini disebut sebagai pendapatan pasif progresif ketika ada sedikit upaya yang diperlukan dari individu yang menerima pendapatan pasif untuk menumbuhkan aliran pendapatan. Contoh pendapatan pasif termasuk pendapatan sewa dan aktivitas bisnis apa pun di mana penerima tidak berpartisipasi secara material selama tahun tersebut.

Pendapatan pasif berbeda dari pendapatan aktif yang didefinisikan sebagai pendapatan yang diterima termasuk semua penghasilan kena pajak dan upah yang didapat dari bekerja. Penghasilan aktif linier mengacu pada orang yang secara konstan diperlukan untuk tetap aktif untuk mempertahankan aliran pendapatan, dan begitu seseorang memilih untuk berhenti bekerja penghasilannya juga akan berhenti, contoh pendapatan aktif termasuk upah, pendapatan wirausaha, partisipasi materi dalam suatu perusahaan , atau kemitraan. Pendapatan portofolio berasal dari investasi dan termasuk capital gain, bunga, dividen, dan royalti.

Apa itu 'Passive Income'

Penghasilan pasif adalah pendapatan yang berasal dari properti sewaan, kemitraan terbatas atau perusahaan lain di mana seseorang tidak terlibat secara aktif dalam usaha tersebut namun tetap memperoleh penghasilan atas usaha tersebut. Seperti pendapatan non pasif, penghasilan pasif biasanya juga kena pajak.

Namun, seringkali diperlakukan berbeda oleh lembaga pajak. Pendapatan portofolio saham dianggap sebagai pendapatan pasif oleh beberapa analis, dalam hal ini dividen dan bunga tabungan juga dianggap penghasilan pasif.

Breaking Down 'Passive Income'

Ada tiga kategori pendapatan utama: pendapatan aktif, pendapatan pasif dan pendapatan portofolio. Penghasilan pasif telah menjadi istilah yang relatif luas dalam beberapa tahun terakhir.

Bahasa sehari-hari tentang pendapatan digunakan untuk mendefinisikan uang yang diperoleh secara teratur dengan sedikit atau tanpa usaha dari pihak atau orang yang menerimanya.

Penghasilan pasif cenderung menjadi pendorong gaya hidup profesional dari dalam rumah dan menjadi atasan atas diri Anda sendiri. Jenis penghasilan yang biasanya diasosiasikan dengan orang-orang ini adalah keuntungan pada saham, bunga, uang pensiun, lotre winnings, kerja online dan capital gain.

Penghasilan pasif, bila digunakan sebagai istilah teknis, didefinisikan sebagai "pendapatan sewa bersih" dan "pendapatan dari bisnis di mana wajib pajak tidak berpartisipasi secara material" dan dalam beberapa kasus dapat mencakup kepentingan sendiri.

Penghasilan Pasif dan Bunga Dibebankan Sendiri

Ketika uang dipinjamkan ke kemitraan atau korporasi yang bertindak sebagai entitas pass-through (pada dasarnya bisnis yang dirancang untuk mengurangi dampak pajak berganda) oleh pemilik entitas tersebut, pendapatan bunga atas pinjaman tersebut pada pendapatan portofolio dapat memenuhi syarat sebagai penghasilan pasif.

Penghasilan dan Properti Pasif

Properti yang disewakan didefinisikan sebagai pendapatan pasif dengan beberapa pengecualian. Jika Anda seorang profesional real estate, pendapatan sewa apa pun yang Anda anggap penting didefinisikan sebagai pendapatan aktif.

Jika Anda "menyewa sendiri", artinya Anda memiliki ruang dan menyewakannya ke perusahaan atau kemitraan tempat Anda menjalankan bisnis, itu bukan merupakan pendapatan pasif kecuali jika sewa tersebut telah ditandatangani sebelum tahun 1988, dalam hal ini Anda telah menjadi kakek dalam memiliki penghasilan yang didefinisikan sebagai pendapatan pasif.

Passive Income dan 'No Material Participation'

Jika seorang investor menempatkan uang Rp 100.000.000 ke dalam toko baju dengan kesepakatan bahwa pemilik akan membayar kepada investor persentase pendapatan, itu akan dianggap sebagai pendapatan pasif selama investor tidak berpartisipasi dalam operasi bisnis dengan cara lain selain menempatkan investasi.

Namun jika investor memang membantu mengelola perusahaan dengan pemiliknya, maka pendapatan investor dapat dilihat aktif sejak investor bekerja dengan bisnis tersebut.

Manfaat Penghasilan Pasif

Kegiatan Penghasilan dan Pendapatan Pasif bermanfaat untuk menghemat waktu dan tenaga, seseorang dapat mengelompokkan dua atau lebih aktivitas pasif mereka ke dalam aktivitas yang lebih besar asalkan mereka membentuk "unit ekonomi yang tepat".

Ketika seorang wajib pajak melakukan ini, daripada harus memberikan partisipasi material dalam banyak kegiatan, mereka harus menyediakannya untuk kegiatan secara keseluruhan.

Selain itu, jika seseorang mengelompokkan beberapa aktivitas ke dalam satu kelompok dan harus meninggalkan salah satu kegiatan tersebut, mereka hanya melakukan sebagian aktivitas yang lebih besar dibandingkan dengan yang lebih kecil. Prinsip pengorganisasian di balik pengelompokan ini, "unit ekonomi yang tepat," relatif sederhana.

Seseorang yang memperoleh pendapatan atau penghasilan pasif lebih besar daripada kebutuhan jangka pendek maupun jangka panjangnya bisa saja terbebas dari kewajiban bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Mereka hanya perlu menjaga unit ekonomi mereka sehingga bisa terus menghasilkan secara pasif.

Contoh Pendapatan Pasif (Passive Income)

Ada dua jenis kegiatan pasif:
  • Setiap jenis pendapatan properti arus kas - yang mencakup laba dari kepemilikan modal, sewa dari kepemilikan sumber daya seperti pendapatan Sewa dan arus kas masuk dari properti atau setiap bagian real estat, dan bunga dari memiliki aset keuangan.
  • Aktivitas perdagangan atau bisnis di mana seseorang tidak berpartisipasi secara material selama tahun tersebut.
  • Royalti adalah pembayaran yang dilakukan oleh satu perusahaan (pemegang lisensi) kepada perusahaan atau orang lain (pemberi lisensi) dengan imbalan hak untuk menggunakan kekayaan intelektual (buku, musik, video) yang dimiliki oleh pemberi lisensi.
  • Bentuk kemitraan terbatas dapat dianggap pasif selama mitra terbatas tidak memiliki peran apa pun di perusahaan dan mereka menukar investasi modalnya dengan imbalan bagian dari laba kegiatan.

Demikian mengenai pendapatan pasif atau passive income. Tertarik dengan ini ? silahkan berkomentar di bawah ini.
Salam dari Terketik : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. Terketik berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke lionitalestari@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar