Skip to main content

Biografi Abraham Lincoln : Mengenal Sosok Presiden Terkenal dari Amerika

 

Masa Kecil


Abraham Lincoln lahir 12 Februari 1809, di sebuah pondok kayu dengan satu ruangan di Hardin Country, Kentucky. Keluarga asuhannya sederhana, Orang tuanya dari Virginia tidak kaya atau terkenal.

Pada usia dini, lincoln muda kehilangan ibunya, dan ayahnya pindah ke Indiana. Abraham harus bekerja keras membelah kayu bulat dan tenaga kerja manual lainnya. Tapi, dia juga haus akan pengetahuan dan bekerja sangat keras untuk berprestasi dalam studinya.

Hal ini menyebabkan dia menjadi terlatih sebagai pengacara. Dia menghabiskan delapan tahun bekerja di sirkuit pengadilan Illinois. Adanya ambisi, dorongan, dan kapasitas kerja kerasnya terlihat jelas di sekelilingnya.

 

Menjadi Pengacara


Lincoln menjadi dihormati di sirkuit hukum dan dia mendapat julukan 'Honest Abe'. Dia sering mendorong tetangga untuk menengahi konflik mereka sendiri daripada melanjutkan proses hukum penuh. Lincoln juga memiliki selera humor yang bagus dan mencela penampilannya.

Rekan kerja dan teman-teman mencatat bahwa Lincoln memiliki kapasitas untuk meredakan situasi yang tegang dan argumentatif, meskipun penggunaan humor dan kemampuannya untuk mengambil pandangan optimis mengenai sifat manusia.

 

Keluarga


Dia menikahi Mary Todd pada tahun 1842, dan mereka memiliki empat anak, meskipun tiga meninggal sebelum mencapai kedewasaan.

Sebagai pengacara, Abraham mengembangkan kapasitas untuk berpikir cepat dan pidato. Minatnya terhadap isu publik mendorongnya untuk menjabat jabatan publik. Pada tahun 1847, dia terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan untuk Illinois dan bertugas pada tahun 1847-49.

Selama masa jabatannya di Kongres, Lincoln mengkritik penanganan Presiden Amerika dalam Perang Amerika-Meksiko, dengan alasan Polk menggunakan patriotisme dan kemuliaan militer untuk mempertahankan tindakan tidak adil tersebut dalam mengambil wilayah Meksiko. Namun, sikap Lincoln secara politis tidak populer dan dia tidak terpilih kembali.

Lincoln memiliki kapasitas empati yang kuat. Dia akan mencoba melihat masalah dari sudut pandang semua orang - termasuk para budak selatan. Dia menggunakan konsep empati ini untuk berbicara melawan perbudakan.

Pidato Lincoln penting karena mereka menggunakan kedua preseden hukum namun juga mudah untuk memahami perumpamaan, yang membuat akord dengan publik.

 

Karir Politik


Pada tahun 1858, Lincoln dinominasikan sebagai kandidat Partai Republik untuk Senat. Dia melakukan serangkaian debat profil tinggi dengan ketua parlemen Serge Doug Douglas. Douglass mendukung mengizinkan perpanjangan perbudakan - jika warga memilihnya.

Lincoln menentang perpanjangan perbudakan. Selama kampanye ini, dia memberikan salah satu ceramahnya yang paling diingat, yang tercermin pada sifat memecah belah Amerika.

Di dalam Rumah Terbagi ini, Lincoln memberikan ucapan kenabian kepada potensi perbudakan untuk membagi bangsa.

Meskipun dia kalah dalam pemilihan Senat tahun 1858 ini, keterampilan dan pidato debatnya membuat dia dikenal di partai Republik.

Pada tanggal 27 Februari 1860. Lincoln juga diundang untuk memberikan pidato penting di Cooper Union di New York. Pantai Timur merupakan wilayah yang relatif baru untuk Lincoln; Banyak di antara penonton menganggap penampilannya canggung dan bahkan jelek, namun seruannya untuk kejelasan moral atas kesalahan perbudakan melanda akord dengan khalayak pantai timurnya.

[ads-post]

 

Presiden


Reputasi yang diperolehnya di jalur kampanye dan pidato di pantai Timur menyebabkan dia diajukan sebagai kandidat calon presiden Partai Republik pada tahun 1860. Lincoln adalah orang luar karena dia memiliki pengalaman jauh lebih sedikit daripada kandidat terdepan lainnya seperti Steward, Bates dan Chase, tapi setelah menyelesaikan keduanya pada pemungutan suara pertama, dia kemudian tiba-tiba dinominasikan.

Setelah berjuang keras, kampanye yang memecah belah pada tahun 1860, Lincoln terpilih menjadi presiden Partai Republik pertama dari Persatuan Bersatu. Dukungan Lincoln datang sepenuhnya dari Utara dan Barat negara ini. Selatan sangat tidak setuju dengan posisi Lincoln dalam perbudakan

Pemilihan Lincoln sebagai Presiden pada tahun 1861, memicu Selatan untuk memisahkan diri dari Korea Utara. Sentimen kemerdekaan selatan telah berkembang selama bertahun-tahun, dan pemilihan presiden yang menentang perbudakan adalah jerami terakhir. Namun, Lincoln dengan tegas menentang pemekaran Selatan, dan ini menyebabkan perang sipil Amerika dengan Lincoln berkomitmen untuk melestarikan Serikat.

Lincoln mengejutkan banyak orang dengan memasukkan di dalam kabinetnya saingan utama dari kampanye Republikan tahun 1860. Ini menunjukkan kesediaan dan kemampuan Lincoln untuk bekerja dengan orang-orang dengan pendekatan politik dan pribadi yang berbeda. Ini membantu mempertahankan partai Republik bersama-sama.

Abraham-lincon Perang Saudara jauh lebih mahal daripada yang diperkirakan banyak orang dan terkadang Lincoln tampaknya kehilangan dukungan dari masyarakat umum. Tapi, kepemimpinan sabar Lincoln, dan kemauan untuk bekerja sama dengan anggota-anggota serikat pekerja di negara-negara anggota serikat pekerja memegang negara itu bersama-sama. Lincoln mengawasi banyak aspek militer perang dan mempromosikan Jenderal Ulysses S Grant untuk memimpin pasukan utara.

Awalnya, perang terutama terjadi pada pemisahan negara bagian selatan dan kelangsungan hidup Perhimpunan, namun seiring perang berlanjut, Lincoln semakin membuat masalah untuk mengakhiri perbudakan tertinggi.

 

Proklamasi Emansipasi


Pada tanggal 22 September 1862 Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi yang menyatakan kebebasan budak di dalam Konfederasi.

Proklamasi mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 1863. Menjelang akhir tahun, banyak resimen hitam diajukan untuk membantu tentara Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Setelah dua tahun pembukaan yang sulit, pada tahun 1863, gelombang perang mulai berayun menuju pasukan Uni - dibantu oleh kemenangan dalam Pertempuran Gettysburg pada bulan Juli 1863. Lincoln merasa mampu mendefinisikan kembali tujuan perang sipil untuk memasukkan akhir perbudakan

Mengabaikan upacara di Gettysburg pada tanggal 19 November 1863, Lincoln menyatakan:

"Empat angka dan tujuh tahun yang lalu nenek moyang kita melahirkan di benua ini, sebuah negara baru, yang dikandung dalam Kebebasan, dan didedikasikan untuk proposisi bahwa semua manusia diciptakan sama.

    ...

bahwa kita di sini sangat bertekad bahwa orang-orang mati ini tidak akan mati sia-sia - bahwa bangsa ini, di bawah Allah, akan memiliki kelahiran baru kebebasan - dan bahwa pemerintah rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat, tidak akan binasa dari bumi."


Akhirnya, setelah empat tahun mengalami gesekan, pasukan Federal mengamankan penyerahan selatan yang kalah. Serikat pekerja telah diselamatkan dan masalah perbudakan telah dibawa ke seorang kepala.

 

Setelah Perang Sipil


Setelah perang sipil, Lincoln berusaha untuk menyatukan kembali negara tersebut - menawarkan penyelesaian yang murah hati ke selatan. Saat ditanya bagaimana cara menghadapi negara bagian selatan, Lincoln menjawab.

"Biarlah mereka mudah." Lincoln ditentang oleh faksi-faksi yang lebih radikal yang menginginkan aktivisme yang lebih besar di selatan untuk menjamin hak-hak sipil bagi budak-budak yang dibebaskan.

Pada tanggal 31 Januari 1865, Lincoln membantu melewati kongres sebuah RUU untuk melarang perbudakan. Amandemen Ketigabelas ke Konstitusi Amerika Serikat secara resmi ditandatangani menjadi undang-undang pada tanggal 6 Desember 1865.

Beberapa kaum abolisionis utara dan Republik menginginkan Lincoln melangkah lebih jauh dan menerapkan persamaan rasial penuh mengenai isu-isu pendidikan dan hak suara. Lincoln tidak mau melakukan ini (ini adalah pandangan politik minoritas untuk saat itu) Frederick Douglass, seorang aktivis kulit hitam terkemuka (yang telah lolos dari perbudakan) tidak selalu setuju dengan kebijakan Lincoln tapi setelah bertemu Lincoln, dia berkata dengan antusias. Presiden.
Salam dari Terketik : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. Terketik berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke lionitalestari@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar