Skip to main content

Apel : Penjelasan Singkat, Kandungan Nutrisi dan Manfaatnya bagi Tubuh

Apel atau Malus domestica adalah buah yang pada mulanya berasal dari Asia Tengah, namun seiring dengan perkembangannya buah apel saat ini sudah tersebar merata keseluruh Dunia. Apel merupakan buah yang identik dengan warna kulit buah yang berwarna merah. Hampir semua orang tentu sudah tidak asing lagi dengan bentuknya yang bulan dan rasa apel itu sendiri. Karena apel digolongkan ke dalam jenis buah-buahan, maka apel mengandung berbagai nutrisi dan vitamin yang sangat berperan penting untuk meningkatkan kualitas kesehatan.

Kandungan Buah Apel

Berikut adalah kandungan berbagai macam nutrisi yang terdapat pada buah apel setiap 100 gram nya.
  • Kalori (kal) : 58g
  • Zat Besi : 0,3g
  • Kalsium : 6g
  • Lemak : 04g
  • Vitamin A : 90g
  • Vitamin C : 5g
  • Protein : 03g
  • Air : 84,1g
  • dll hingga 10 gram.

Manfat Buah Apel

Berikut ini adalah berbagai manfaat buah apel bagi kehidupan  manusia :

1. Gigi lebih putih dan lebih sehat

Sebuah apel tidak akan menggantikan sikat atau pasta gigi, tapi menggigit dan mengunyah apel merangsang produksi air liur di mulut dan mengurangi kerusakan gigi dengan menurunkan kadar bakteri.

2. Mencegah Alzheimer

Sebuah studi baru yang dilakukan pada tikus menunjukkan bahwa minum jus apel dapat mencegah Alzheimer dan melawan efek penuaan pada otak. Tikus dalam penelitian yang diberi makan makanan yang disempurnakan dengan apel menunjukkan kadar asetilkolin neurotransmiter yang lebih tinggi dan lebih baik dalam beberapa tes.

3. Melindungi dari penyakit parkinson

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang-orang yang makan buah dan makanan berserat tinggi mendapatkan sejumlah perlindungan terhadap Parkinson, sebuah penyakit yang ditandai dengan pemecahan sel-sel saraf penghasil dopamin otak. Para ilmuwan telah menghubungkan ini dengan kekuatan antioksidan antioksidan yang terkandung di dalamnya.

4. Mencegah segala jenis kanker

Ilmuwan dari American Association for Cancer Research antara lain sepakat bahwa konsumsi apel kaya flavonol dapat membantu mengurangi risiko terkena kanker pankreas hingga 23 persen. Periset di Cornell University telah mengidentifikasi beberapa senyawa triterpenoid dalam kulit apel yang memiliki aktivitas anti-pertumbuhan yang poten terhadap sel kanker di hati, usus besar dan payudara.

Penelitian mereka sebelumnya menemukan bahwa ekstrak dari keseluruhan apel dapat mengurangi jumlah dan ukuran tumor mammae pada tikus. Sementara itu, National Cancer Institute di AS telah merekomendasikan asupan serat tinggi untuk mengurangi risiko kanker kolorektal.


5. Mengurangi risiko diabetes

Wanita yang makan setidaknya satu apel sehari 28 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menderita diabetes tipe 2 daripada mereka yang tidak makan apel. Apel dipenuhi serat yang larut, kunci untuk menumpulkan gula darah.

6. Mengurangi kolesterol

Serat larut yang ditemukan di apel berikatan dengan lemak di usus, yang diterjemahkan ke dalam kadar kolesterol rendah dan lebih sehat bagi Anda.

7. Hati menjadi lebih sehat

Beberapa penelitian yang luas telah menghubungkan asupan serat larut dengan cepat dengan penumpukan plak kaya kolesterol di arteri dengan lebih lambat. Senyawa fenolik yang ditemukan di kulit apel juga mencegah kolesterol masuk ke sistem tubuh dari pemadatan pada dinding arteri. Saat plak terbentuk di dalam Anda, saat plak mengurangi aliran darah ke jantung maka akan menyebabkan penyakit arteri koroner.

8. Mencegah batu empedu

Batu empedu terbentuk bila ada terlalu banyak kolesterol di empedu, agar tetap menjadi cairanm maka empedu jadi mengeras. Resiko lebih tinggi pada orang dengan obesitas. Untuk mencegah batu empedu, dokter menyarankan diet tinggi serat untuk membantu tubuh mengontrol kadar kolesterol, salah satunya dengan mengonsumsi apel.

9. Mengobati diare dan konstipasi

Serat bisa mengeluarkan air dari usus besar untuk menjaga air agar tetap bergerak, atau juga dapat menyerap kelebihan air dari tinja untuk memperlambat feses.

10. Menetralisir sindrom iritasi usus besar

Sindrom iritasi usus besar ditandai dengan konstipasi, diare dan sakit perut atau kembung. Untuk mengendalikan gejala ini, dokter menyarankan untuk menjauh dari makanan olahan susu dan berlemak sambil mengonsumsi asupan serat tinggi dalam makanan.

11. Mencegah wasir

Wasir adalah pembuluh darah yang membengkak di saluran anus, walaupun tidak sampai mengancam nyawa namun penyakit pembuluh darah ini bisa sangat menyakitkan. Disebabkan oleh terlalu banyaknya tekanan di daerah pelvis dan rektum. Serat dapat mencegah anus yang terlalu tegang saat pergi ke kamar mandi dan dengan demikian membantu meringankan wasir.

12. Mengontrol berat badan

Banyak masalah kesehatan terkait dengan kelebihan berat badan, di antaranya penyakit jantung, stroke, tekanan darah tinggi, diabetes tipe 2 dan sleep apnea. Untuk mengatur berat badan dan memperbaiki kesehatan Anda secara keseluruhan, dokter merekomendasikan diet kaya serat. Makanan tinggi serat akan mengisi Anda tanpa biaya terlalu banyak kalori.

13. Detoksifikasi pada hati

Kita terus-menerus mengkonsumsi toksin, entah itu dari minuman atau makanan, dan hati bertanggung jawab untuk membersihkan racun ini dari tubuh. Banyak dokter yang skeptis terhadap diet detoks gigi dan mengatakan bahwa hal ini berpotensi menghasilkan lebih banyak kerugian daripada manfaatnya bagi tubuh. Untungnya, salah satu yang terbaik dan yang paling mudah, hal yang dapat dimakan untuk membantu detoksifikasi hati adalah buah seperti apel.

14. Tingkatkan sistem kekebalan tubuh

Apel merah mengandung antioksidan yang disebut quercetin. Penelitian terbaru menemukan bahwa quercetin dapat membantu meningkatkan dan memperkuat sistem kekebalan tubuh, terutama saat tubuh mengalami stres.

15. Mencegah katarak

Meskipun penelitian terdahulu telah ada untuk masalah ini, penelitian jangka panjang baru-baru ini menunjukkan bahwa orang-orang yang memiliki makanan kaya buah yang mengandung antioksidan seperti apel yang memiliki kadar 10 sampai 15 persen, lebih kecil kemungkinannya untuk menderita katarak.

Nah Demikian tentang apel, semoga bermanfaat dan tetap jaga kesehatan karena kesehatan adalah hal yang sangat mahal dalam hisup ini.
Salam dari Terketik : Terima kasih sudah berkunjung di website ini. Terketik berkomitmen untuk memberikan artikel terbaik dan selalu update dengan informasi terbaru. Kami akan sangat senang apabila Anda turut membantu mengembangkan website ini dengan cara like FANSPAGE FACEBOOK, subscribe kami di YOUTUBE atau share artikel ini untuk bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Terima kasih
Himbauan Berkomentar: Silahkan berkomentar dengan sopan, apabila ada yang kurang jelas silahkan ditanyakan, apabila ingin berkomunikasi lebih jauh, promosi atau kerja sama silahkan email ke lionitalestari@gmail.com dan kami siap membantu.
Buka Komentar
Tutup Komentar